Monday, January 21, 2008

Kami bukan PROFESIONAL!!!.......

Berhubung kaga ade mobil nganggur di kantor, so siang itu akhirnya ku pake motor aja ke BLPT nya ma pak Heri, buat ambil barang orderan kantor di sana, singkat kata singkat cerita ku di suruh masuk ke kantornya dan diadepin ama boss nya langsung, trus dengan omongan yg gak jelas Boss tsb menyodorkan ku secarik dokumen peraturan kantor yang baru, yg kira2 isinya :
  1. Pesanan konsumen akan dikerjakan sesuai urutan pekerjaan yang masuk.
  2. Konsumen dilarang masuk ke bengkel dan memberi tekanan pada para pekerja untuk segera menyelesaikan pesanan.
  3. Konsumen dengan alasan apapun dilarang meminta kami untuk mendahulukan pesanan.
  4. Pesanan baru dikerjakan setelah DP min 25% dari harga total.
  5. Pesanan baru bisa diambil konsumen setelah lunas 100%
  6. Masalah administrasi harus diselesaikan di kantor tidak diperkenankan menyelesaikan nya di area bengkel.
Membaca aturan2 diatas aku rasa semua jg akan setuju karena tampak wajar adanya dan begitu pula aku, tetapi yang paling membuatku heran seheran herannya adalah sikap si Boss tersebut, omongan serta kebijakan2 nya hanya tampak seperti orang bodoh, kenapa seperti itu mari kita lihat:
  1. Belum apa2 org tsb dah bilang bahwa mereka ini bukanlah profesional, jadi pokoknya kalo bapak gak sesuai silahkan ke tempat lain saja, katanya.
  2. Kalo pesan tuh mbok ada kesepakatan harga dulu jangan order dulu.
  3. Sembari sogok2 telinga dengan paper clip ambil merem melek, ...yeakhh....wuekkk
  4. dan hal2 laen seputer betapa pusing nya dia mengatur unit bisnisnya..bla..bla..ngalor ngidol ra karuan.
Walah pak pak ....!!!
Urep kok digawe rekoso....jadi pemimpin kok njawab klien sak geleme wudele dewe, dengan mengatakan diri sendiri tidak profesional berarti anda telah membunuh karakter diri dan seluruh instansi situ, serta berarti tidak memiliki etos kerja serta tanggung jawab kepada klien yg telah mempercayakan pekerjaannya ke anda....!!!! lulusan mana seh dodol banget!!!! juga bukan berarti klien akan memberi sikap permisif kepada anda untuk semaunya mengerjakan proyek.
Kesepakatan harga gimana??? la wong ditanya harga gak bisa kasih jawaban pasti kok, mang perlu berapa taon untuk kalkulasi harga seh ???
Gimana kita gak nge"push" mereka buat menyelesaikan kerjaan la wong udah molor banget dari jadwal semula jeh ...mana tanggung jawabnya???
Trus mana tuh yg namane kostumer care nya...mbok yo ngasih kabar kalo ada kurang po ada progress biar klien tuh gak merasa ditinggalkan..
ya kalo gak mau pusing yo uwes tutup wae unit bisnis nya, gampang to begooo....!!
mbok le nyogoi koping ki engko ngisin isini pak pak......ndesoooo...katrokk.....!!!

Akhirnya kala itu ku pulang dengan tangan hampa karena barang pesanan gak bisa dibawa sebelom lunas, ya gimana mo bawa duit la wong biayanya aja sana belom ngerti kalo ditanya ....we alah jeng...jeng....

1 Comments:

At 11:30 PM, Blogger Akhmad Fathonih said...

nganti ngunu kuwi Don? Parah tenan :(

 

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home