Sunday, November 18, 2007

KANGEN ma EVO

Belakangan ku kambuh lagi ma penyakit lama ku yaitu nonton band2 an, n maen bareng ma anak2 band lagi, n ya pas ngobrol sana sene lagi lagi terantuk deh ke sebuah band yang sangat "tenar" belakangan, ya sapa lagi kalo bukan Kangen Band, saya rasa gak ada orang yang gak ngerti band asal Sumatera ini.
Kangen band sudah mengecap kesuksesan di album pertama mereka dengan double platinum dimana kasetnya terjuwal di atas 350rb kepinga dan masih bertambah lagi, tapi mereka juga dapat "penghargaan" tambahan, yaitu dicap band yang menurunkan kwalitas musik tanah air, seribu sumpah serapah ditujukan ke band yang dihidupi oleh Doody (gitar), Andika (vokal), Tama (gitar), Lim (drum), Nory (bass) dan Barry (keyboard), banyak yang bilang album mereka gak ada skill musikalitasnya kalo manggung ancur-ancuran dll deh.
Di laen sisi ku jadi ingak ama band lain yang digadang-gadang jadi Dream Teather nya Indon, yah EVO Band, band yang katane terdiri dari para master di sesi nya masing2 yg juga merupakan dedengkot di band mereka terdahulu, banyak kalangan musisi yang belum apa-apa dah menyanjung selangit band yang vokalisnya didapat dari ajang reality show Reinkarnasi ini, kontras dengan apa yg didapat ma Kangen.
Setelah guwa pikir2 kok menurutku kedua band tadi gak jauh beda yah, yg satu gak ada skill tapi banyak yg mo dengerin tapi yg atu kelebihan skill tapi malah gak da yg mau dengerin, sebenere apa sih yg dicari ma konsumen musik Indon ini???? saat Kangen manggung seluruh area lapangan penuh sesak n semuanya apal n koor masal nyanyiin bait demi bait lagu mreka, di sisi lain EVo saat manggung ....mmmm....mang mreka pernah manggung dimana se??? gak pernah liat guwa ??? heran??? kontras ma nama2 besar mereka macam Adnil (eks gitaris Base Jam), Didit(eks gitaris Plastik), Edwient (Eks bassis Dewa19), Angga (jebolan sekolah musik Amrik), Ronald (eks GIGI n Dr PM), dan Elda (eks voc Candles), belakangan guwa sangsi beneran ga seh mreka master???
Saya rasa sangat tidak adil kalo menurunkan kwalitas musik bangsa disematkan ke Kangen, apakah hanya dengan 1 album dari sebuah band ajah itu lantas bisa diambil kesimpulan bikin kualitas musik Indon ini terus menurun??? ato sebaliknya dengan kehadiran EVO dengan kompleksitas, kerumitan dan keahlian bermusik di album pertama EVO itu lantas musik Indon jadi naek drajat??? yang jelas naik atau turun nya nilai musikalitas tidak bisa dinilai dengan parameter sekecil itu, perlu dilihat dari banyak sisi parameter serta range waktu yang lebih lebar.
Bagaimanapun musik itu sudah jadi industri dan selera pasar jadi parameter utamanya, tinggal band2 nya mo bikin apa, kalo bagus ya dengerin kalo jelek ya udah lupain dan dalam hal ini kayae pasar mau ngelupain EVO deh dan buat Kangen suka gak suka mereka terus melaju, dan kedepannya akan selalu ada dua jenis band seperti ini apapun namanya dan History repeat it self, semua kan terulang dan terus terjadi so jangan makan sambel kalo ga suka pedas.........
Tapi ngomong2 ku jadi Kangen ma PHB neh kemana ya mereka???

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home